Tiga Belas Ribu Kendaraan Masuki Lembang Pada H+2 Lebaran

-
Senin, 24 Apr 2023 23:25 WIB

No Comments

lembang

Bandung, Vibrasi.co–Dinas Perhubungan (Dishub) Kabupaten Bandung Barat (KBB) mengungkapkan bahwa ada 13.136 kendaraan bermotor berbagai jenis yang memasuki Lembang pada hari Senin ini yang merupakan H+2 Idul Fitri 1444 Hijriah atau Lebaran 2023.

“Itu adalah jumlah kendaraan baik roda dua, roda empat atau lebih yang masuk Lembang dari arah Selatan yakni Kota Bandung atau Cimahi,” kata Kepala Seksi Manajemen dan Rekayasa Lalu Lintas Dishub Bandung Barat Didin Muslihuddin seperti dikutip Antara, Senin (24/04/2023).

Data tersebut, kata Didin, adalah perhitungan dari pukul 08.00 WIB sampai dengan 20.00 WIB.

“Adapun untuk arah sebaliknya, ada 12.471 kendaraan yang keluar Lembang ke Selatan,” ucapnya.

Untuk trennya, lanjut Didin, arus lalu lintas ke arah Lembang yang dibanjiri destinasi wisata, dalam libur lebaran 2023 ini, memang mengalami peningkatan di mana pada tanggal 22 April 2023 atau hari Idul Fitri 1444 Hijriah ada 18.950 kendaraan, sementara tanggal 23 April 2023 atau H+1 ada 19.269 kendaraan menuju Lembang.

Adapun kendaraan yang keluar Lembang ke arah Selatan pada 22 April 2023 ada 18.753 kendaraan, sementara tanggal 23 April 2023 ada 21.997 kendaraan.

Dalam mengantisipasi kepadatan yang berlebihan, Didin mengatakan pihaknya berkolaborasi dengan kepolisian untuk merekayasa lalu lintas yakni melakukan skema satu arah atau one way untuk arah Bandung ke Lembang.

“Skema itu kami sesuaikan di beberapa titik, seperti di depan Grand Hotel Lembang dan The Great Asia Africa, kemudian melakukan kanalisasi sejak H-2 lalu di Simpang Beatrix sampai Grand Hotel Lembang, lalu di The Great Asia Africa sampai belokan taman makam pahlawan,” katanya.

Sementara untuk ke arah Selatan, tambah Didin, pihak Dishub dan kepolisian melakukan pengalihan arus dengan mengarahkan kendaraan menuju ke Punclut dan Dago Giri untuk arah Bandung. Sementara untuk arah Cimahi diarahkan menuju Parongpong.

“Skema tersebut diberlakukan tidak seterusnya tapi saat lalu lintas terjadi penumpukan cukup parah. Namun jika harus dialihkan, kami sudah menempatkan penunjuk arah portabel untuk berbagai tujuan baik ke Bandung dan Cimahi agar warga tidak kebingungan,” tutur Didin menambahkan.

Share :

Posted in

Berita Terkait

Rekomendasi untuk Anda

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

egypt air banner

Berita Terbaru

Rekomendasi Untuk Anda

Berita Terpopuler

Share :