Khofifah Ajak Muhammadiyah Jadikan Indonesia Pusat Industri Halal

-
Selasa, 28 Mar 2023 03:10 WIB

No Comments

download-35

Surabaya, Vibrasi.co–Indonesia memiliki potensi menjadi pusat industri halal dunia sehingga Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengajak seluruh elemen daerah di Jawa Timur bersama-sama mendukung Indonesia agar mampu menjadi pusat industri halal dunia.

Salahs atu elemen kebangsaan yang penting adalah Muhammadiyah. Karenanya Khofifah mengajak besar Muhammadiyah Jawa Timur untuk bersama-sama mendukung Indonesia agar mampu menjadi pusat industri halal dunia.

Dalam keterangan tertulis yang diterima Minggu, (26/03/2023), Khofifah mengatakan bahwa untuk mewujudkan Indonesia sebagai pusat industri halal dunia dibutuhkan pemikiran strategis dari para pimpinan dan tokoh Muhammadiyah.

“Kekuatan Jawa Timur untuk menjadi pusat industri halal Indonesia sudah terwujud dan terus kita kembangkan, sehingga ketika Indonesia menjadi pusat industri halal dunia,” kata Khofifah.


Khofifah menjelaskan seperti yang disampaikan Founder Alibaba Group, Jack Ma, bahwa pada tahun 2030, 99 persen Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) dunia akan melakukan pemasaran dan penjualan secara daring dan 85 persen diantaranya melalui e-commerce.

Dengan kondisi tersebut, lanjutnya, jejaring lembaga-lembaga ekonomi di lingkungan Muhammadiyah akan mengalami penguatan yang luar biasa jika bersambung dengan kekuatan perguruan tinggi yang dimiliki Muhammadiyah.

“Menurut saya, bukan hanya untuk jejaring pasar, tetapi hal ini akan memberikan penguatan UMKM daring global,” katanya.

Kemudian, lanjutnya, penguatan jaminan produk halal juga tidak boleh dikesampingkan. Hal tersebut diperkuat dengan jumlah populasi masyarakat Muslim pada 2030 yang diperkirakan mencapai 26 persen dari populasi masyarakat dunia.

“Ini adalah pasar yang luar biasa,” katanya.

Ia menyebutkan pasar produk halal Asia-Pasifik pada 2030 akan mencapai 62 persen, Afrika 15 persen, Timur Tengah 20 persen dan Eropa-US 3 persen. Ia menambahkan bahwa produk halal saat ini sudah menjadi gaya hidup masyarakat global.


Oleh karena itu, kehadiran Kawasan Industri Halal di Sidoarjo saat ini juga harus diiringi dengan pengembangan sumber daya manusia (SDM) yang memadai. Muhammadiyah juga diharapkan mampu memberikan sejumlah pendampingan untuk pengembangan SDM itu.

“Misalnya, kita perlu penguatan pendampingan sertifikasi halal pada berbagai produk, di sini Muhammadiyah bisa mengisinya melalui potensi warga maupun perguruan tinggi Muhammadiyah,” katanya.

Share :

Posted in ,

Berita Terkait

Rekomendasi untuk Anda

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

egypt air banner

Berita Terbaru

Rekomendasi Untuk Anda

Berita Terpopuler

Share :